Menu Close

Sejarah Lengkap dan Arti Besi Tempa

Sejarah Besi Tempa

Besi tempa atau Wrought adalah sebuah besi yang mempunyai karbon yang amat rendah kurang dari 0.08%  yang berbeda dengan besi cor sekitar 2,1% s/d 4% ( wikipedia), dalam proses pembuatannya besi tempa yang dibentuk melalui proses penempaan, proses penempaan ini dilakukan oleh tenaga manusia, jika untuk pemesanan jumlah banyak membutuhkan waktu yang lebih lama.

Pembuatan Besi Tempa

Dalam catatan sejarah besi tempa sudah dipakai berabad-abad tahun lamanya, pada zaman dahulu besi tempa dipakai untuk senjata, perkakas rumah tangga, dekorasi eksterior / interior dan juga digunakan sebagai bahan baku kontruksi. Besi tempa mempunyai keunggulan yaitu tahan karat, mudah dilas, ulet dan kuat.

Dalam catatan sejarah besi tempa jaman dulu banyak dipakai untuk contohnya pedang, alat pemotong, pahat, kapak, per dll. Besi Tempa mempunyai lonjakan permitaan pada tahun 1860-an untuk penggunaan ironclad dan rel kereta.

Cara Pembuatan Besi Tempa

Ada beberapa cara dalam proses produk besi tempa.

Casting Iron

Dengan menggunakan tungku dimana bijih besi dilebur dan menghasilkan logam besi. Dengan menggunakan arang dipanaskan smelter yang dalam bentuk pot kecil. Kemudian bijih besih dituangkan dan ditutup dengan lapisan tipis arang. Udara ditiupkan pada arang setelah pencahayaan pada api; panas yang dihasilkan akan melelehkan bijih besi. Pencampuran dengan arang untuk melepaskan karbon dioksida.

Penggunaan besi dari abad pertengahan, ketika batang besi tempa akan digunakan sesekali untuk mengikat batu lengkungan dan kubah. Penggunaan terus meningkat sepanjang abad pertengahan, awalnya untuk kontruksi dan persenjataan kemudian merambah ke model hias di gereja-gereja dan biara-biara.

Besi tempa telah berhasil bersaing dengan perunggu untuk keunggulan sejak sekitar 4000 SM dan akhirnya menggantikan perunggu kualitas tinggi. Ini mengambil alih perunggu dalam pembuatan pedang, kepala kapak, bajak dan item lainnya dari penggunaan umum.

Dengan diperkenalkannya tungku ledakan di abad ke-15 ketersediaan besi tempa meningkat. Pengerjaan mencapai ketinggian baru pada periode besi di Inggris yang dimulai pada tahun 1690.

Dengan diperkenalkannya tungku ledakan di abad ke-15 ketersediaan besi tempa meningkat. Pengerjaan mencapai ketinggian baru pada periode besi di Inggris yang dimulai pada tahun 1690.

Menggunakan lebih terampil dari besi tempa dibuat dalam penyediaan unsur-unsur dekoratif bangunan tetapi penggunaan struktural besi hanya dimulai pada abad ke-18 dengan Jembatan Besi . Pertama kali dikenalkan Inggris oleh Guru Abraham Darby. Jembatan itu seluruhnya terbuat dari lengkungan besi dan tulang rusuk, dalam pengecoran dan diangkut ke situs bangunan untuk perakitan.

Barang kecil, seperti kolom besi padat atau berongga yang terbuat dari besi tempa, juga menemukan aplikasi luas dari 1770 dan seterusnya. Penggunaan mereka mengurangi kebutuhan untuk berat beban dinding internal atau dermaga batu dan dapat dirakit dengan cepat oleh tenaga kerja tidak terampil.

Besi tempa, dengan kekuatan tarik tinggi datang lagi ke permukaan di Era Kereta Api. Kapal praktek pembangunan struktur fabrikasi memukau bersama-sama memakai besi tempa, mulai dipakai dalam membangun, khususnya dalam membangun jembatan untuk kereta api.

Melihat sejarah besi tempa berarti melihat sejarah inovasi manusia. Sepanjang waktu, besi tempa telah digunakan untuk membangun struktur kuno, kapal perang, dan kereta api. Besi tempa telah berperang, membangun kerajaan, dan menyediakan struktur untuk bangunan bersejarah yang kekal. Saat ini, tampilan abadi dari besi tempa dapat ditemukan di mana saja di rumah-rumah mulai dari lampu, rak anggur, hingga tempat lilin.

Istilah “besi tempa” berasal dari bentuk lampau kata kerja untuk bekerja. Sepanjang waktu, banyak bentuk bersejarah dari bahasa Inggris telah jatuh kegunaan dan setelah waktu yang lama kata “tempa” digantikan oleh “bekerja.” Jadi, dalam arti harfiah, istilah “besi tempa” berarti “besi yang bekerja.”

Sebelum perkembangan pembuatan baja modern, besi tempa adalah bentuk besi lunak yang paling umum digunakan. Ini berarti bahwa tidak seperti besi cor, besi tempa tidak rapuh. Besi tempa memiliki kandungan karbon yang lebih rendah, yang membuatnya lebih keras dan lebih kuat namun lebih mudah untuk dilas. Pada puncaknya, besi tempa digunakan dalam pembuatan hampir semua hal, di seluruh dunia.

Karena sifat lunak dan ketangguhannya, besi tempa telah didambakan selama ribuan tahun. Pada zaman kuno, pandai besi dianggap sama pentingnya dengan dokter setempat, karena sebagai dokter menjaga orang sehat, pandai besi membuat kota terus bergerak. Bagi banyak orang, kemampuan pandai besi untuk mengubah bahan keras yang tampaknya kasar menjadi sesuatu yang menakjubkan adalah ajaib.

Besi tempa pada dasarnya datang dalam dua jenis: besi arang dan genangan air. Besi arang terutama digunakan dari Zaman Besi hingga akhir abad ke-18 dan diproduksi melalui api arang. Besi puding, yang digunakan sejak awal era industri, terbuat dari besi tuang dalam tungku berbahan bakar batu bara tidak langsung.

Salah satu metode produksi besi pertama adalah dengan menggunakan tanaman bunga. Mekar adalah sejenis tungku dengan lubang dan cerobong, dan menampilkan dinding batu atau tanah liat untuk tahan panas. Pipa tanah liat masuk dekat bagian bawah lubang untuk memungkinkan aliran udara baik dari sumber alami atau melalui penggunaan jenis pompa udara yang dikenal sebagai bellow. Setelah sebuah bunga diisi dengan arang dan bijih besi, bunga itu dinyalakan dan udara dipaksa melalui pipa-pipa untuk menyalakan api dan memanaskan campuran sampai tepat di bawah titik leleh besi. Ini memaksa kotoran mencair dan lari sementara karbon monoksida dari arang mengurangi bijih besi menjadi besi dalam massa seperti spons. Bahan ini kemudian ditempa dengan palu, yang menghilangkan kotoran dalam proses.

Inovasi seperti memperkenalkan kekuatan air dan blast furnace memajukan proses ini selama berabad-abad, tetapi penemuan tungku puding pada tahun 1784 yang membawa penggunaan besi tempa ke puncaknya. Teknik genangan membuat produksi besi tempa tanpa arang. Ini memungkinkan perluasan besar penggunaan besi di seluruh Inggris Raya dan itu sebagian memunculkan Revolusi Industri.

Contoh-contoh dari besi awal berasal dari Mesir kuno dan Mesopotamia sejauh sekitar 3500 SM. Sekitar abad ke-8 SM, peradaban awal seperti Het dan Yunani Mycenaean mulai memperlengkapi pasukan mereka dengan pedang besi. Ketersediaan bahan baku yang luas melengkapi seluruh pasukan dengan senjata besi. Pengetahuan tentang penggunaan penyebaran besi dari Timur Tengah ke Yunani dan wilayah Aegean sekitar 1000 SM. dan telah mencapai Eropa barat dan tengah pada 600 SM. Pada abad ke-5 SM, pedang besi telah menggantikan perunggu di seluruh Eropa.

Sebelum Abad Pertengahan, besi tempa digunakan terutama untuk senjata dan peralatan, namun, periode abad pertengahan membawa banyak kegunaan untuk besi tempa. Itu mulai digunakan untuk menutupi pintu dan jendela bangunan untuk melindungi terhadap serangan perampok. Tetapi yang lebih menonjol, besi tempa mulai muncul untuk tujuan dekoratif. Beberapa karya yang indah ini masih dapat dilihat sampai sekarang di landmark Eropa yang terkenal seperti Katedral Canterbury dan Winchester Inggris dan Notre Dame de Paris.

Sejak abad ke-16, barang-barang dari besi menjadi canggih dan dekoratif tinggi, di seluruh katedral Spanyol yang rumit hingga balkon, teras, dan gerbang Prancis. Ledakan besi di abad ke-18 menyebabkan pagar dan gerbang yang indah di seluruh London dan akhirnya menuju Amerika Serikat, yang paling menonjol dalam desain Prancis yang terinspirasi dari New Orleans.

Permintaan akan bahan baku besi tempa, mencapai puncaknya pada tahun 1860-an karena popularitas kapal perang berserat meningkat seiring dengan produksi kereta api yang tersebar di seluruh Amerika Serikat. Karena besi menjadi lebih umum, ia menjadi banyak digunakan untuk memasak peralatan, kompor, kisi-kisi, kunci, perangkat keras dan barang-barang rumah tangga lainnya.

Popularitas dan penggunaan bahan baku besi tempa berkurang dengan meningkatnya ketersediaan baja ringan. Baja ringan, yang juga memiliki kandungan karbon rendah, mengandung banyak sifat besi tempa. Karena baja ringan lebih murah dan lebih mudah diproduksi secara massal, bahan baku besi tempa berangsur-angsur menghilang, sampai pabrik besi terakhir berhenti berproduksi pada tahun 1970-an. Besi tempa tidak lagi diproduksi pada skala komersial, tetapi masih dibuat untuk replikasi, restorasi, dan konservasi besi kuno. Banyak produk saat ini digambarkan sebagai besi tempa yang sebenarnya terbuat dari baja ringan. Produk-produk seperti pagar, gerbang, furnitur, penerangan dan pekerjaan ornamen lainnya diproduksi dari baja ringan.

Saat ini, kerajinan memanipulasi baja mentah dengan tangan dengan palu dan landasan terus menjadi seni dalam permintaan yang terus meningkat untuk aksesoris dan furnitur rumah besi tempa buatan tangan yang berkualitas. Meskipun dekorasi besi tempa dipalu dan dibentuk dari bentuk baru yang lebih kuat dari bahan baku seperti baja ringan, keindahan dan detail kerajinan padat karya ini masih bisa dihargai.

Tradisi abadi ini hidup dalam banyak produk yang tersedia dari berbagai toko khusus besi tempa dan toko pandai besi lokal. Karena elemen dan gaya besi sangat universal, Mebel Besi Tempa dan Dekorasi Besi dapat ditemukan di hampir setiap rumah, kabin, atau bangunan komersial. Dekorasi besi tempa berkualitas tinggi dan perabotan besi dapat ditemukan di toko-toko seperti Besi Tempa Abadi, di mana dekorasi interior dan furnitur berkualitas pusaka dan dimaksudkan untuk bertahan selama beberapa generasi. Besi Tempa telah memuaskan selera dan kebutuhan orang selama ribuan tahun dan akan terus bernilai tinggi untuk tahun-tahun mendatang.

Terakhir Sejarah
Pada pergantian abad ke-20, tiga penemuan, yaitu kokas, tungku ledakan dan Konverter Bessemer, membuka produksi baja. 22 kiloton diproduksi pada tahun 1867, 500 pada tahun 1870, 1 juta pada tahun 1880 dan 28 juta pada 1900. Hari ini, produksi baja di seluruh dunia sekitar 850 juta ton. Karena, peningkatan penggunaan baja (Yang bisa diproduksi secara massal jauh lebih murah dari besi tempa), besi tempa berada dalam kemunduran. Namun, besi tempa telah menikmati sesuatu dari kebangkitan dalam tahun-tahun terakhir.

Pagar Besi Gaya Eropa

Meskipun Besi Tempa tidak akan pernah digunakan sedemikian rupa luas lagi, namun terus menjadi populer untuk keperluan pajangan, dari gerbang dan Pagar Besi Tempa untuk lilin dan rak anggur. Akan selalu ada orang-orang yang menghargai nilai seni yang terlibat dalam menggunakan besi tempa untuk menciptakan hal-hal indah. Besi tempa akan terus digunakan melalui generasi di depan kita.

1 Comment

  1. Pingback:Harga Pagar Besi Tempa Per Meter 2020, Hagar Pagar Klasik Murah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp chat